Frank Landeros, memeriksa truk elektrik Workhorse, W-15 pickup saat berlangsungnya Advanced Clean Transportation Expo, di Long Beach Convention Center di Long Beach, California, AS, 3 Mei 2017. REUTERS

Terungkap, Mengapa Produksi Pikap dan Bus Anjlok

Selasa, 09 Mei 2017 | 02:35

TEMPO.CO, Jakarta - Momentum Hari Raya Idul Fitri diprediksi semakin menggerus penjualan dan produksi kendaraan komersial, terutama untuk pikap dan bus. Dari data yang dirilis Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), produksi dua jenis kendaraan ini memang merosot.

Produksi bus pada kuartal pertama tahun lalu mencapai 1.211 unit. Sedangkan pada tiga bulan pertama tahun ini, produksi bus hanya 543 unit atau merosot 55,16 persen.

Adapun kategori pikap pada periode Januari-Maret tahun ini telah diproduksi sebanyak 40.339 unit. Meskipun terbilang cukup besar, namun capaian itu turun 13,45 persen dibandingkan capaian pada periode yang sama tahun lalu yakni 46.613 unit.

Baca
Go-Jek Dikabarkan Dapat Suntikan Rp 16 Triliun
CRV Pimpin Penjualan Honda di IIMS 2017
IIMS 2017: Penjualan Motor Honda Tembus 100 Unit

"Karena kuartal I/2017 berdekaran dengan Puasa dan Lebaran. Bisa jadi fokus pembelanjaan cenderung ke hal-hal yang berkaitan dengan Puasa dan Lebaran," kata Sekretaris Umum Gaikindo Kukuh Kumara kepada Bisnis, Selasa, 9 Mei 2017

Selain kedua kategori tersebut, segmen lain yang menunjukkan penurunan volume produksi adalah sedan. Segmen ini hanya diproduksi sebanyak 8.732 unit pada kuartal I/2017, turun sekitar 6,86 persen dibandingkan produksi pada kuartal I/2016 yang sebanyak 9.376 unit.

Hal ini cukup wajar mengingat dalam beberapa tahun penjualan sedan terus merosot. Gaikindo sendiri tengah mengupayakan penurunan pajak penjualan atas barang mewah (PPnBm) sedan untuk menekan harga jual. Pasalnya, salah satu penghambat pemaksimalan pasar sedan adalah harga jual yang cukup mahal sejalan dengan penerapan PPnBm.

BISNIS.COM




Komentar